Dunia Islam 2011 : Harapan Membentang Luas


Tahun 2010, sama dengan tahun-tahun sebelumnya kondisi umat Islam masih menyedihkan. Namun penderitaan ini bukanlah tanpa akhir.  Muncul kesadaran yang semakin menguat untuk menegakkan khilafah dan syariah, bersamaan dengan menguatnya tanda-tanda kehancuran peradaban Kapitalisme Barat.  Disamping itu munculnya kesadaran bahwa kapitalisme yang dipimpin Amerika-lah yang menjadi pangkal permasalahan dunia. Hal ini membuat kita  semakin optimistis. Harapan ke depan masih membentang luas.

Survei terbaru Pew Research Center (Desember 2010) menunjukkan mayoritas Muslim di Indonesia, Mesir, Nigeria dan Yordania yang paling antusias untuk memberlakukan hukum Islam di negaranya. Lebih dari 3/4 responden survei di negara-negara itu memberikan pandangan yang positif terhadap peran Islam dalam politik. Hal ini mengokohkan survei-survei sebelumnya yang juga menunjukkan angka kecenderungan yang meningkat untuk perjuangan syariah dan khilafah.

Tanda-tanda kebangkrutan Amerika banyak dinyatakan intelektual Barat sendiri. Moris Berman dalam bukunya, Dark Ages America: The Final Phase of Empire (Norton, 2006): Imperium Amerika segera akan rubuh. Ia menggambarkan Amerika sebagai sebuah kultur dan emosional yang rusak oleh peperangan, menderita karena kematian spiritual dan dengan intensif mengeskpor nilai-nilai palsunya ke seluruh dunia dengan menggunakan senjata. Republik yang berubah menjadi imperium itu berada di dalam zaman kegelapan baru dan menuju rubuh sebagaimana dialami Kekaisaran Romawi

Kebangkrutan ideologi ini tidak bisa dilepaskan dari  ambruknya ekonomi Amerika. Hal ini berpengaruh terhadap kekuatan militer AS yang memang sangat tergantung pada ekonomi. Belajar dari jatuhnya negara adi daya Romawi  dan Soviet, melemahnya kekuatan ekonomi, mempercepat kejatuhan mereka, meskipun secara militer mereka masih kuat. Akibatnya, pengaruh AS di dunia internasional pun semakin menurun.

Krisis ekonomi Amerika tampak dari semakin meningkatnya utang luar negeri negara itu. Laporan Departemen Keuangan AS menyebutkan bahwa utang yang ditanggung pemerintah AS saat ini sudah melampaui angka 13 trilyun USD. Di akhir masa kepresidenan Obama tahun 2012, utang ini akan meningkat menjadi 16 trilyun dolar.

Jumlah sebesar itu lebih tinggi seratus persen dibanding total produksi nasional bruto AS. Richard Haas, Kepala Dewan Hubungan Luar Negeri AS, mengatakan beban utang yang ditanggung pemerintah sudah sampai ke angka sangat fantastis dan tertinggi sepanjang sejarah. Menurutnya, AS tidak akan mampu melunasi seluruh utang ini.

Christopher Lynn Hedges mantan koresponden perang pada surat kabar “New York Times”, juga pemenang “Pulitzer Prize”  mengungkap tanda-tanda runtuhnya Amerika Serikat sangat jelas dan telanjang. Dalam bidang ekonomi, dia menyatakan: ”Amerika sedang melalui apa yang disebut dengan ’kudeta perusahaan’, sistem pendidikan kita telah hancur, infrastruktur kita telah terkikis, dan selama tidak ada perlawanan dari rakyat, maka kita sedang menuju pada sistem neo-feodalism.”

Kegagalan Amerika dalam perang Irak dan Afghanistan, menjadi indikasi melemahnya kekuatan negara ini. Meskipun merupakan negara militer yang kuat, negara ini kesulitan memenangkan dua medan perang ini. Padahal yang dihadapi oleh Amerika di Irak adalah milisi mujahidin yang jumlahnya tidak begitu banyak. Sementara Afghanistan merupakan negara miskin di dunia dengan persenjataan militer yang sudah sangat ketinggalan.

Penting kita perhatikan, Afghanistan dalam sejarahnya menjadi kuburan bagi imperium besar dunia. Seperti yang dikatakan Robert Fisk, Amerika sepertinya tidak belajar dari sejarah. Bagaimana imperium besar dunia seperti Soviet gagal menaklukkan Afghanistan, dan itu menjadi salah satu penyebab kehancuran Soviet.

‘Ala kulli hal, kita dalam kondisi – injure time– : kapitalisme diambang kehancuran, dukungan umat terhadap syariah dan khilafah semakin meningkat. Semua ini memberikan harapan besar bagi tegaknya kembali negara adi daya Khilafah Islam. Untuk itu dibutuhkan kesungguhan kita untuk memperjuangkan khilafah. Keseriusan kita dalam berjuang disertai dengan ketaqwaan yang tinggi kepada Allah SWT menjadi  kunci pertolongan Allah SWT bagi  kemenangan perjuangan ini. Allahu Akbar (Farid Wadjdi)

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: